Tinjauan Filosofi dan Prinsip Interpretasi

interpreting

Istilah “interpretasi” adalah sebuah istilah yang secara luas yang telah digunakan dalam bidang studi sastra dan berbagai konteks sosiokultural lainnya, termasuk oleh para profesional seperti pengacara, musisi, aktor, dan pendeta, ilmuwan komputer dan diagnostik, penerjemah dan psikoanalis. interpretasi adalah sebuah metode untuk menafsirkan, menjelaskan atau menerjemahkan.

Meskipun seseorang perlu untuk benar-benar berpengalaman di dalam suatu bidang untuk dapat menafsirkan sesuatu dengan benar, Dan juga perlu untuk memiliki koordinasi yang mendalam dari struktur konseptual dan representasi simbolis, yang berarti bahwa interpretasi sangat erat berkaitan dengan kognisi dan teori ilmu pengetahuan.

interpretasi

Interpretasi Dan Tafsiran

Lebih lanjut, dapat dikatakan bahwa interpretasi dan Tafsiran adalah dua hal yang sangat berbeda karena beberapa faktor, seperti fakta bahwa interpretasi lebih didasarkan pada bahasa lisan, sedangkan terjemahan didasarkan pada bahasa tertulis; interpretasi memiliki tingkat akurasi yang tinggi, sedangkan Tafsiran biasanya harus merevisi setiap kata untuk mencapai tingkat akurasi yang lebih tinggi.

Apa definisi dari interpretasi?

Istilah “interpretasi” telah didengar atau dikenal oleh banyak orang. Namun, tergantung pada latar belakang, pelatihan, atau pengalaman seseorang dalam profesi interpretatif, kata ini dapat memiliki berbagai makna, arti dan konotasi.

Penting untuk dicatat bahwa dalam ilmu komunikasi, Interpretasi bukan hanya tentang cara menyampaikan sebuah informasi, Namun juga membahas tentang pendekatan komunikasi secara khusus untuk dapat menerjemahkan pengetahuan itu kepada orang-orang, dari bahasa teknis ahli ke bahasa sehari-hari pengunjung.

interpreting trans

Apa asal usul strategi, pendekatan, dan prinsip utama Komunikasi Interpretatif?

Sangat penting untuk dicatat bahwa proses komunikasi interpretasi tidak hanya ada begitu saja. Interpretasi (sebagai profesi dan dalam hal strategi dan pendekatan) adalah penggabungan ide-ide komunikasi yang berkembang dari berbagai bidang ilmu lainnya.

Masing-masing bidang ini, termasuk jurnalisme, pemasaran, psikologi, dan teori dan presentasi pendidikan orang dewasa dan non-formal, harus dicakup oleh penerjemah.

  • Journalism
  • Marketing
  • Psychology
  • Non-formal and adult education theory and presentations.
  • Business management and finances.
  • Recreation and tourism planning/principles
  • Media planning/design principles.

Setiap kali kita melihat iklan di majalah atau televisi, kita memperhatikan penggunaan teknik dan prinsip interpretatif.

Interpretation in communication

Interpretasi adalah sesuatu proses yang terjadi hampir setiap hari, terutama di lingkungan akademik. Pada dasarnya, pengalaman interpretasi didasarkan pada bagaimana sebuah pengertian akan disampaikan untuk menafsirkan sesuatu. contohnya kekhususan karya seni, Mengunjungi taman, lokasi rekreasi, dan tempat-tempat lain dalam pengertian di atas menunjukkan pendekatan menganalisis karya seni atau barang-barang lain yang ditemukan di tempat-tempat tersebut.

interpreting1

Tujuan interpretasi

Dengan interpretasi, Anda dapat secara akurat mewakili apa yang dikatakan pembicara. Penerjemah profesional, selain mahir dalam bahasa yang mereka terjemahkan, harus fasih dalam terminologi bisnis. Mereka harus menerjemahkan dengan cepat dan benar.

Penerjemah ahli mampu menafsirkan petunjuk nonverbal, bahasa tubuh halus, dan isyarat vokal lainnya dari pembicara, untuk memastikan keakuratan interpretasi. Sangat penting untuk memahami perbedaan budaya agar dapat secara efektif menggambarkan tujuan dan pesan pembicara. Selain itu, orang sering menggunakan interpretasi simultan, jadi Anda harus terbiasa dengan istilah tersebut.

Interpretation Techniques

Metode interpretasi telah berubah dari waktu ke waktu. Penafsiran simultan, interpretasi konsekutif, dan terjemahan penglihatan saat ini diakui oleh profesi juru bahasa dan telah diadopsi dalam undang-undang federal dan negara bagian serta aturan pengadilan.

Dalam proses peradilan, serta dalam pengaturan hukum dan kuasilegal, masing-masing mode disesuaikan dengan tuntutan dan situasi tertentu. Artikel ini menjelaskan setiap bentuk penerjemahan, menjelaskan mengapa itu digunakan, dan menawarkan saran praktis untuk menggunakan penerjemah secara efektif ketika bekerja dengan orang yang tidak fasih berbahasa Indonesia

Consecutive interpretation

Consecutive interpretation adalah metode komunikasi di mana penafsir bertindak sebagai penghubung antara pembicara. Penerjemah mendengarkan pembicara, yang berhenti untuk mengizinkan penerjemah mengulangi komentar mereka dalam bahasa lain. Setelah pembicara berhenti sejenak, juru bahasa mulai menafsirkan. Deposisi, sidang pengadilan, pertemuan bisnis dan negosiasi, janji medis, tur, pertemuan informal, dan keterlibatan sosial lainnya adalah penggunaan populer untuk interpretasi berurutan.

Simultaneous interpretation

Simultaneous interpretation adalah teknik di mana penafsir memberikan terjemahan sementara pembicara terus berbicara. Simultaneous interpretation terjadi ketika dua orang atau lebih berbicara pada saat yang bersamaan.Interpretasi simultan digunakan dalam konferensi besar, konvensi, dan seminar dengan hanya satu pembicara.

Pembicara menggunakan mikrofon, dan juru bahasa menggunakan headset untuk mendengarkan pembicara sambil menerjemahkan pesan ke mikrofon dalam bahasa target secara bersamaan.

Mereka yang membutuhkan penerjemahan disediakan dengan earphone yang memungkinkan mereka untuk mendengar penerjemah. Dalam interpretasi media dan konferensi yang lebih besar, strategi ini sering digunakan.

Seorang juru bahasa Simultaneous interpretation harus memiliki kemampuan penguasaan bahasa target dan bahasa sumber yang lengkap, serta kemampuan untuk menafsirkan dengan cepat dan akurat, serta pengetahuan terminologi khusus.

Chuchotage

Chuchotage, juga dikenal sebagai Chuchotage, adalah teknik di mana seorang penerjemah menawarkan interpretasi simultan kepada sekelompok kecil orang, biasanya kurang dari empat orang.

Penerjemah duduk atau berdiri di dekat penonton dan membisikkan terjemahan ke telinga mereka dalam situasi ini. Ini sebagian besar digunakan dalam kelompok kecil dan sesi bilateral. Karena merupakan kelompok kecil, headset tidak diperlukan, dan tidak diperlukan waktu tambahan untuk interpretasi karena dilakukan saat pembicara sedang berbicara.

Sight Translation

Penerjemah harus menerjemahkan isi dokumen tertulis dalam bahasa sumber secara lisan ke dalam bahasa target terjemahan yang terlihat. Metode interpretasi ini sering digunakan dalam situasi hukum dan medis.

Bagaimana Cara Untuk Melakukan Sebuah interpretasi

Ada empat langkah untuk interpretasi :

  1. mengumpulkan informasi yang Anda perlukan
  2. mengembangkan temuan
  3. mengembangkan kesimpulan
  4. mengembangkan rekomendasi.

Penutup

Komunikasi harus bersifat Memprovokasi, Menghubungkan, Mengungkapkan, Memiliki Kesatuan Pesan, dan Menyampaikan Keutuhan agar bersifat interpretatif. Model interpretasi menunjukkan bagaimana seluruh proses komunikasi bekerja dan berfungsi sebagai dasar untuk membangun filosofi dan pendekatan Perencanaan Interpretatif.